Jumlah Paparan Pelawat.

Rabu, 21 Disember 2011

Demi Lovato.

"Trutttutut... Trutttutut..." Bunyi yg menandakan telah masuknya mesej ke dalam kotak simpanan mesej talifon bimbit separa canggih berlampu suluh milik aku. Lantas aku menekan papan kekunci untuk meng-unlock talifon bimbit dan untuk membaca mesej yg diterima.



U adew dekat manew ni? Da lamew i tunggu u ok. Janji pukul 9. I ta sukew la menunggu lamew2 sowang2.   


Sender: Demi Lovato.



Ya. Jangan terkejut. Perempuan yg kononnya bernama Demi Lovato tu adalah makwe aku. Biasanya, aku panggil dia Lova je. Tampak lebih manis. Kadang-kadang aku panggil dia Timah, supaya nak nampak lebih kemelayuan. Oh ya, kalau aku menyirap dengan dia pun, aku akan panggil dia Timah jugak.


Lova ni muka dia orang kata chinese look tapi bila aku tengok, harap mata je sepet. Kulit pun tak berapa nak cerah, entah part mana yg chinese look sangat aku pun tak tau. Hujung minggu ni genap sembilan bulan aku bersama Lova sebagai pasangan kekasih. Atau, lebih tepat lagi, genap sembilan bulan aku berada di dalam neraka dunia.


Aku dan Lova, mempunyai banyak perbezaan. Aku pendiam, dia banyak mulut. Aku kerinting, dia berambut lurus rejoice. Aku suka warna merah, dia buta warna. Aku suka nasi lauk ikan keli, dia tak makan nasi. Aku bangun lambat, dia tidur awal. Aku dulu tadika KEMAS, dia taski Abim. Aku lelaki, dia perempuan. Pendek kata, aku itu dan dia ini. Dalam banyak-banyak perbezaan, kami masih memiliki serta berkongsi satu persamaan iaitu warna mata. Tapi tidak warna hati.


Sebenarnya, sembilan bulan yg lalu, aku terserempak dengan Lova di gerai makan. Masa tu, aku nak hidupkan enjin motor, tapi tertekan hon. Lova yg sedang menunggu pesanan makanan bersama rakan-rakannya, tanpa segan silu mentertawakan aku. Dalam keadaan yg menggelupur, aku terus mengundurkan motor ke belakang, dan tanpa aku sedar, telah menghentam pintu hadapan kereta Perodua Viva Lova. Lova bingkas bangun, dan meluru ke arah aku sambil tangan kirinya menggenggam botol sos. Sesudah dia mendapatkan aku, dituangnya sos itu ke dalam bungkusan nasi di dalam raga motor aku menjadi satu tulisan. Nombor talifon, yg sampai hari ini aku tak pernah hafal. 



Namun itu semua cerita sembilan bulan yg lalu. Cilake. Aku agak kecewa kerana tidak berjaya nak mendidik dia menjadi manusia. Bila aku baca mesej dia yg sebentar tadi, aku terus balas;



Ok mulai sekarang kita putus.



5 ulasan:

a.r.e.p a.h.m.a.d berkata...

aku masih blurrrrr.....
:'D

najwa aminah abas berkata...

celaka, putus dengan aku gune texts. aku gune buggatti veyron, get ur facts right.

cik ungu berkata...

aku pun blur.

tapi hati aku kuat mengatakan ada part yang kau menipu dalam entri ni.

contohnya, part kau lelaki.


kau tipu,kan..?

fadh leyanie berkata...

cerita benarkah?itu menjadi persoalan..

Juno berkata...

"warna mata yang sama. tapi tidak warna hati."

deep.

ah sial ah timah.