Jumlah Paparan Pelawat.

Isnin, 19 Disember 2011

Aku Bukan Malik Nor.

Sebut sahaja nama Malik Nor, siapa yg tidak kenal. Dalam kepala sudah pasti tergambar seorang lelaki yg berbadan tegap, sasa, berketak dan berotot  tinggi sambil mengenakan spender. Namun, lelaki yg kononnya tegap dengan sengaja mengangkat kolar baju ke atas, belum boleh dikira sebagai lelaki-Malik-Nor.


Dengan hanya menggunakan sebelah tangan, Malik Nor mampu mengangkat dambel seberat 10kg. Aku pula, dengan hanya menggunakan sebelah tangan mampu untuk memegang pinggan berisi nasi, lauk ikan keli dan sayur. Malik Nor berbadan stabil yg membolehkan dia berjalan melawan arus angin, manakala aku pula, hanya mampu membuang angin di depan kipas angin supaya baunya tersebar.


Ternyata aku dan Malik Nor begitu berbeza. Aku adalah aku dan Malik Nor adalah Malik Nor. Aku adalah Badiuzzaman, si lelaki kerinting. Aku mampu memegang pinggan berisi nasi, lauk ikan keli dan sayur. Aku mampu menghembuskan angin di hadapan kipas, dan paling penting, aku tidak menaikkan kolar baju aku ke atas.



Bercakap tentang kerinting, sebenarnya, aku mempuyai rambut yg kerinting. Setiap hari bila aku merenung ke arah cermin, aku sering berasa cemburu dengan objek yg di dalam cermin itu. Dia mempunyai rambut yg kerinting dan berwajah Pan-Asia.



Tiba-tiba pipi aku jadi merah.

4 ulasan:

najwa aminah abas berkata...

buang angin depan kipas, aku fikir aku sorang je yang buat.

tikus mando. pe motip buat blog lain?? sekali lagi aku ulang, najwa abas, bukan najwa latip.

Cik Orkid berkata...

hahaha :p

a.r.e.p a.h.m.a.d berkata...

kerinting sangat!!!!!
:'D

yana epy berkata...

laa , kau ni bolee masuk raja lawak la mat . tebaek :D HAHA